Apakah Moms pernah merasa suami lebih mementingkan keluarganya dibandingkan dengan istrinya? Lalu, sebenarnya bagaimana menyikapi suami yang lebih mementingkan keluarganya dibandingkan dengan istrinya? Yuk simak penjelasan dibawah ini, Moms!

Hubungan yang terjalin antara suami dengan kedua orang tua atau saudaranya merupakan hal yang wajar. Hal ini karena, orang tua yang telah membesarkannya, dan tentu ia juga juga tumbuh dengan saudara-saudaranya. Akan tetapi, hal ini menjadi tidak wajar jika suami mementingkan keluarganya dibandingkan istri.

Tak jarang, suami tidak menyadari bahwa prioritasnya telah berubah setelah menikah dan membangun rumah tangga. Peran suami sebagai pemimpin bagi istri dan anak-anaknya harus tetap didahulukan setelah menikah.

Akan tetapi, bukan berarti orang tua dan keluarga suami tidak penting, namun terdapat tertentu yang tetap harus dijaga oleh kedua belah pihak, baik pihak istri maupun pihak keluarga suami.

Bentuk Tanggung Jawab Suami

Sebelum membahas bagaimana menyikapi suami yang mementingkan keluarganya, berikut beberapa bentuk tanggung jawab suami yang “umum” di Indonesia, antara lain:

Menafkahi Keluarga

Ini merupakan sebuah hal yang umum bahwa seorang suami bertanggung jawab memberikan nafkah kepada keluarga. Bahkan apabila sang istri bisa mencari nafkah sendiri, seorang suami tetap diwajibkan untuk menafkahi istri dan keluarga semampunya. Nafkah pada keluarga tidak harus dalam jumlah yang besar. Yang terpenting yaitu mencukupi kebutuhan harian istri serta anak. Persoalan mengenai nafkah inilah yang menjadi salah satu dari sekian alasan yang mengakibatkan mengapa suami dianggap pemimpin di rumah tangga.

Menyediakan Tempat Tinggal

Sebagai seorang suami, tanggung jawab tidak hanya sebatas memberikan nafkah. Apabila dijelaskan satu per satu, tanggung jawab terhadap keluarga tidaklah sedikit. Menyediakan tempat tinggal bagi keluarga adalah bentuk tanggung jawab terhadap keluarga yang perlu suami lakukan. Lalu, bagaimana dengan suami yang belum mampu menyiapkan tempat tinggal untuk istri dan anaknya? Suami dapat mengontrak rumah sesuai dengan kemampuannya. Hal ini karena harga rumah saat ini sangat berbeda dengan harga rumah zaman dahulu.

Memberikan Proteksi

Proteksi atau keamanan merupakan nikmat yang besar yang harus disyukuri. Tanpa adanya keamanan, banyak hal yang bisa terabaikan. Pendidikan juga tidak dapat terselenggara tanpa adanya keamanan. Seorang suami harus dapat memberikan keamanan pada istri dan anaknya. Keamanan ini dapat dalam bentuk penjagaan terhadap martabat istrinya.

Umumnya, seorang wanita yang mempunyai suami tidak akan diganggu oleh orang lain. Meskipun suaminya tidak melakukan apa-apa. Akan tetapi, pada saat seorang wanita berstatus janda, maka banyak sekali gangguan yang dialami. Seperti gunjingan dari sesama wanita bahkan gangguan dari lelaki tidak bertanggung jawab. Hal inilah yang kadang tidak disadari oleh seorang istri bahwa statusnya yang mempunyai suami itu sangat penting dan memberikan keamanan. 

Mendidik Anggota Keluarga

Walaupun seorang ibu merupakan sekolah pertama bagi anak-anaknya, seorang suami lah yang tetap menjadi penanggung jawab atas pendidikan istri dan anaknya. Sehingga tidak benar apabila pendidikan anak hanya dibebankan pada seorang istri. Suami juga mempunyai peran yang besar untuk menentukan pendidikan anak-anak.

Berbuat Baik Pada Keluarga

Sudah merupakan sebuah kewajiban bagi seorang suami untuk berbuat baik pada keluarganya, hal ini karena merekalah orang yang paling dekat kekerabatannya. Inilah mengapa apabila Moms ingin mengetahui sifat asli seseorang, maka Moms bisa bertanya atau melihat sendiri bagaimana seseorang itu berperilaku terhadap keluarganya. Hal ini karena keluarga merupakan orang yang paling dekat dan sering dijumpai.

Bagaimana Sebaiknya Menyikapi Suami yang Mementingkan Keluarganya?

Komunikasikan Bersama Suami yang Mementingkan Keluarganya

Komunikasi mempunyai peran penting dalam membangun keharmonisan dalam rumah tangga. Sebagai seorang istri, Moms dapat berbicara secara terbuka mengenai perasaannya mengenai ketimpangan yang dirasakan dengan cara yang lembut dan tidak menyakiti. Hal ini tidak menutup kemungkinan suami bisa sedikit berubah.

Hindari Konflik dengan Saudara Suami

Perlu Moms sadari bahwa suami dan keluarganya merupakan bagian dari kehidupan istri dalam fase pernikahan. Sampai kapanpun suami akan tetap memerlukan keluarganya.

Yang perlu Moms butuhkan hanya kemauan untuk menjadi bagian dari keluarganya dan menempatkan diri sebagai anggota keluarganya dengan cara yang baik.

Tidak Tinggal Pada Satu Atap

Setelah menikah, banyak yang menyarankan bahwa pasangan suami istri untuk tinggal terpisah dari keluarganya. Hal ini bertujuan untuk keduanya menjadi lebih mandiri. Tinggal terpisah adalah salah satu bentuk menghindari konflik yang sebenarnya tidak dibutuhkan.

Berikan Perhatian Lebih Jika Suami Mementingkan Keluarganya

Mungkin terdapat suatu alasan mengapa suami lebih mementingkan keluarganya dibandingkan dengan istri. Untuk mengatasi hal tersebut, Moms bisa mencoba untuk memberi perhatian lebih kepada suami. Harapannya, suami dapat menyadari bahwa selain keluarganya, ia juga mempunyai istri yang harus menjadi prioritasnya.

Hindari Bersikap Emosional

Apabila suami mementingkan keluarganya, penting bagi seorang istri untuk tetap menghormati keluarga dan saudara-saudara dari suami. Sebaiknya hindari bersikap emosional dalam keadaan apapun. Jangan marah jika suami telah menunjukkan tanda-tanda bahwa perhatiannya lebih banyak dihabiskan untuk keluarganya, dan penting juga bagi Moms untuk tetap tenang.

Berikan Suami Waktu Bersama Keluarganya

Pasalnya, tidak ada suami yang suka dengan istri yang terlalu banyak menuntut. Waktu yang ia punya bukan sepenuhnya milik istrinya. Suami juga perlu meluangkan waktu dan pikirannya untuk pekerjaan, teman-teman, dan keluarganya. Seorang istri harus memahami hal tersebut.

Tidak Perlu Merasa Tersaingi

Karena hukum suami lebih mementingkan keluarganya dibandingkan dengan istrinya adalah boleh, seorang istri tidak seharusnya menganggap keluarga suami sebagai saingan.

Moms dapat mencari tahu bagaimana cara yang tepat untuk menempatkan diri di tengah keluarganya. Hal ini merupakan salah satu cara menjaga keharmonisan dalam berumah tangga.

Jangan Membenci Apabila Suami Mementingkan Keluarganya

Tidak hanya menimbulkan konflik, memperlihatkan sikap kebencian juga bukan perilaku yang baik khususnya kepada mertua. Membenci hanya akan membuat masalah menjadi panjang dan menciptakan konflik baru. Sebaiknya Moms berusaha untuk selalu bersikap baik dan hormat kepada mertua dan juga keluarganya.

Berikan Pengertian

Banyak suami mungkin mengerti prioritas setelah berumah tangga. Akan tetapi apabila tidak, berilah pengertian. Beri pengertian bahwa sebagai anak laki-laki, suami memang sebaiknya selalu berbakti dan membantu keluarga. Akan tetapi, ingatkan pula bahwa ada istri yang juga harus dipentingkan kebutuhannya.

Sabar Jika Suami Mementingkan Keluarganya

Sabar merupakan akar penyelesaian dari semua masalah rumah tangga. Dengan bersabar, hati dan pikiran akan menjadi tenang sehingga dapat berpikir jernih dan tidak mudah tersulut emosi. Perlu Moms yakini bahwa akan ada suatu hal yang membuatnya berubah menjadi suami yang lebih baik.

Itulah beberapa cara menyikapi suami yang mementingkan keluarganya. Semoga bermanfaat ya!

Baca Juga: Suami Berbohong Kepada Istri, Apa Penyebab dan Cara Menghadapinya?

Momslyfe tidak mempunyai wewenang untuk menyediakan saran medis, diagnosis, maupun pengobatan. Untuk konsultasi medis disarankan agar Moms mengunjungi dokter atau tenaga medis terdekat.

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
You May Also Like